Monday, July 19, 2010

FIKIR DALAM ZIKIR



Dalam kehidupan seharian, tanpa kita sedari kadag-kadang kita membuat satu tindakan tanpa melalui pemikiran menggunakan akal yang telah diberikan oleh Allah ini. Seringkali saja kita menyalahkan pihak lain ataupun persekitaran di atas sesuatu perkara dan kadang-kadang perkara yang kita persalahkan tersebut bukanlah dalam kawalan kita sebagai manusia. Justeru sebenarnya tanpa kita sedari kita telah meletakkan kesalahan kepada yang tidak selayaknya. Maka sebagai menghargai kejadian kita yang sempurna melebihi makhluk-makhluk yang lain, penggunaan akal dalam berfikir hendaklah membawa kita ke suatu tahap untuk mencapai zikir kepada-Nya. Ya, itulah hakikat tugas akal yang hakiki, birfikir untuk berzikir.

Marilah kita ikuti kisah seorang lelaki bersama tembikainya. Dengan sebiji tembikai, dia dapat mengjak isterinya untuk berfikir tentang hakikat buah tembikai tersebut yang akhirnya membawa kepadanya untuk berfikir tentang Allah. Sekecil-kecil perkara pun, jika kita mengaitkan dia dengan Pencipta, maka jawapan akhir akan membawa kepada zikir terhadap-Nya. Renungilah kisah tersebut dengan akal yang sentiasa berfikir serta hati yang sentiasa basah untuk berzikir.

Seorang lelaki soleh pulang ke rumah membawa sebiji tembikai. Tembikai yang dibelinya di pasar itu diserahkan kepada isterinya untuk dibelah. Sebaik sahaja tembikai itu dibelah, isteri orang soleh itu segera merasanya.Didapatinya rasa tembikai itu sangat tawar. Apalagi, keluarlah rungutan dari mulut si isteri disebabkan tembikai yang tawar itu.

Melihat keadaan isterinya yang tidak habis-habis merungut, orang soleh itu pun berkata,"Saya yang membeli tembikai itu di pasar."
"Ya, saya tahu,"jawab isterinya.
"Pada pendapat awak, ketika saya membeli tembikai di pasar tadi... apakah saya menginginkan tembikai yang manis atau tawar?"
"Tentu awak hendak yang manis,"jawab isterinya.
"Ketika penjual buah-buahan di pasar menjual tembikai itu tadi, adakah dia ingin menjual tembikai yang manis atau yang tawar?"tanya orang soleh itu lagi.
"Tentu sahaja dia hendak menjual tembikai yang manis."jawab isterinya lagi.
Orang soleh itu berhenti sejenak. Kemudian dia bertanya lagi,"Ketika peraih buah tembikai itu menjual hasil tanamannya kepada penjual di pasar itu, apakah dia hendak menjual tembikai yang manis atau yang tawar?"
"Tembikai yang manis, tentunya."
"Ketika pekebun menanam pokok tembikainya dahulu, apakah dia inginkan buah yang manis atau yang tawar?"
"Ketika awak membelah buah tembikai sebentar tadi, adakah awak inginkan buah yang manis atau yang tawar?"
"Saya inginkan yang manis... Kenapa dengan semua pertanyaan ini?"soal isteri.
Orang soleh itu tersenyum, lalu berkata,"Ketika semua inginkan buah yang manis, sebaliknya pula yang berlaku. Buah tembikai itu tawar rasanya!"
"Jadi, ketika awak marah-marah tentang rasa tembikai yang tawar, awak sebenarnya marahkan siapa? Bukankah semua inginkan buah yang manis. Tapi kuasa Allah yang memutuskan buah itu tawar rasanya. Jadi awak marahkan siapa? Marahkan saya yang membeli atau awak yang membelah, atau pekedai yang menjual atau penanam yang menanam? Atau Allah yang menentukan rasa tawar itu?"

Kadangkala perkara yang besar kita menganggap ianya remah dan sebaliknya benda yang kecil kita membesar-besarkannya melebihi had yang sepatutnya. Sebaiknya letakkan lah ia pada kadar sepatutnya. Percakapan yang baik adalah yang bermanfaat dan memberi kesan kepada pendengarnya. Dan kesan itu lahir daripada akal yang sentiasa berfikir untuk melahirkan zikir dalam diri seterusnya zikirnya itu terlimpah kepada orang sekeliling mereka. Fikir untuk zikir.

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails