Monday, September 5, 2011

Memoir Seorang Anak Yatim

Ramadhan telah berlalu. Sebulan dipenuhi dengan sambutan ibadah. Begitu jugalah sambutan kepada anak-anak yatim. Ditatang bagai minyak yang penuh. Sungguh bahagia mereka.

Tetapi sedih.

Sedih kerana rata-ratanya mereka hanya dapat bergembira di bulan Ramadhan sahaja.

Hakikat realiti yang sukar digelengkan kebenarannya.

Dilayan dengan mesra, disuap dengan makanan yang enak, diberi rasa seperti punyai ibu bapa dan pelbagai lagi bentuk 'belaian' yang menyentuh hati hanya dalam satu bulan, kemudian kembali menjadi yatim untuk 11 bulan yang seterusnya.

Itulah kehidupan mereka. Setiap tahun silih berganti 'ibu bapa'. Setiap tahun itulah mereka merasakan inilah ibu bapaku yang terbaik. Mereka mengharapkan ibu bapa inilah yang akan menjaga mereka sepanjang tahun. Tapi sedih, angan-angan itu selalunya tidak menjadi kenyataan.

"Boleh abang tahu cita-cita adik bila besar nanti?",mukaddimah saya dalam satu program lawatan ke rumah anak yatim hampir 2 tahun lepas sebagai pemanis bicara merapatkan rasa ukhuwwah.

Satu-persatu kerjaya disebutkan. Ada yang mahu menjadi doktor, peguam, bussinessman,  pelukis dan bermacam-macam lagi sesuai dengan kerjaya idaman masing-masing.

"Best tak bulan Ramadhan selalu dapat makan berbuka kat hotel?",soal hati mengungkit rasa ingin tahu terhadap kehidupan anak-anak yatim ini.

"Seronok abang. Makan sedap-sedap. Jarang sangat dapat makan macam tu. Kalau nak makan sedap-sedap kena tunggu Ramadhan lah. Lepas tu balik dari hotel semua perut buncit-buncit. Hehe",lawak yang cuba diselitkan mengundang rasa sayu di hati yang cuba dilindungkan dengan riak muka ceria tanda meraikan jenaka yang cuba dimasukkan.

Hati mana yang tidak sayu mendengar luahan begitu. Iya, kita mungkin boleh bercakap,"Ala, kira beruntunglah juga dapat makan kat hotel. Aku ni tiap-tiap hari makan dekat umah saja. Tak bising pun".

Benar, makan di rumah. Di rumah bersama keluarga, abah, emak beserta adik-beradik. Nikmat itulah yang cuba dicapai oleh anak yatim ini. Tapi apakan daya, peluang untuk itu sudah berakhir. Lalu keseronokkan makan bersama keluarga diterjemahkan dalam bentuk keseronokkan apabila dilayan dan disambut oleh orang-orang lain yang mereka anggap sangat caring dan loving.

Mereka terasa terhibur. Terhibur dengan belaian yang dianggap sebagai pengganti kepada ibu dan bapa mereka. Tetapi belaian itu sayangnya hanya hadir dalam sebulan, kemudian rasa sunyi dan rindu kembali bertaut untuk bulan-bulan berikutnya.

Itulah realiti seorang anak yatim.

Selepas Ramadhan, jika kita masih lagi makan bersama keluarga, mereka kembali makan bertalam bertemankan kawan-kawan. Jika kita sakit masih ada yang mahu melayan selera makan kita yang tidak menentu, mereka tetap makan seperti apa yang dimakan oleh kawan-kawan yang lain. Jika kadang-kadang kita pergi melancong atau bersiar-siar bersama keluarga, mereka tetap meneruskan aktiviti riadah mereka hanya di dalam lingkungan asrama.
Sayu apabila membandingkan 'kita' dan 'mereka'.

Sedih apabila membandingkan kita yang punyai ibu bapa untuk sepanjang bulan, manakala mereka 'beribu bapa' untuk sebulan, kemudian ditanggalkan menjadi yatim untuk 11 bulan.

Pengamatan dalam kehidupan kadang-kadang memang memberikan satu pedoman untuk manusia untuk menilai dan merenung untuk kita mensyukuri apa yang kita perolehi. Dengan kelebihan yang kita punyai itu lantas membuatkan kita berfikir tentang orang lain yang mungkin kekurangan seperti apa yang kita punyai sekarang.

Dengan demikian, semoga ramailah yang lahir untuk memberikan belaian kepada anak-anak yatim ini bukan dalam bulan ramadhan sahaja tetapi untuk bulan-bulan yang lainnya juga. Mungkin tidaklah dengan membawa mereka setiap hari untuk makan di hotel atau di restoran-restoran mewah. Tapi, cukuplah dengan keberadaan kita supaya mereka merasai 'kebersamaan'. 

"Adik nak tak kalau dah besar nanti, bawa orang-orang yang macam adik yang tiada ayah atau ibu dah pergi makan kat hotel tiap-tiap bulan? Bukan bulan Ramadhan sahaja",getus hati untuk mencetuskan  rasa mahu dalam diri insan yang istimewa itu.

"Nak",ringkas jawapan yang disambut dengan anggukan kepala.

"Kalau macam tu, belajar rajin-rajin. Nanti masuk universiti jadi orang senang adik boleh bantu orang-orang yang macam adik sekarang",iringan pesanan disalauti doa ikhlas dari hati untuk insan sepertinya.

............................................................................................

Kenanganku










8 comments:

  1. assalammualaikum..

    sebak tatkala mbaca nukilan saudara..tringat kenangan sem lps brpeluang mbuat program di slh sbuah rumah anak yatim milik soerng dermawan yg trkenal di utara tanah air..

    beruntung kita yg masih punya mak ayah dan keluarga..seorang adik yg ana temui kehilangan mak n abah..bersembang dgnnya mbuatkn diri ini terasa kerdil dan lemah.Betapa adik Nur Kasih serta abg n kakaknya kuat dan tabah mnmpuhi khidupn sbg seorng anak yatim.masih hijau usia mereka tpi dipilih olehNYA utk melalui kehidupan tanpa insan yg trsayang,mak dan ayah.

    Semoga mereka tabah dalam melalui kehidupan yg mndatang.Amin Ya rabbal alamin.

    ReplyDelete
  2. To NooR AzLen BinTi HaRoN...

    Wslm...
    Semoga ramai lagi dermawan yg sanggup menggantikan ibu bapa mereka yg istimewa untuk memberi 'belaian' kpd mereka...
    Moga mereka berjaya di dunia dan akhirat, InsyaAllah...

    ReplyDelete
  3. salam..cuba lh jd ibu bapa mereka selalu...
    smoga keberadaan kita wlupn stu hr shj mmpu mmberi bekas spnjg hyat mreka..ameen..
    thniah juga kpd saudara hadi krn sudh mula mnulis kmbali...

    ReplyDelete
  4. To Najihatul Husna...

    Wslm...
    InsyaAllah,bersama2 kita usaha untuk menjadi ibu bapa mereka...
    terima kasih atas kesudian melawat ke blog ini..mohon doanya untuk ana terus menulis...

    ReplyDelete
  5. Salam alaik saudara HAdi.. kembali menjenguk laman tinta saudara.

    benar kata-kata saudara, saya cukup tertarik. paduan pengalaman yang amat baik. Alhamdulillah, baru-baru ini(Ramadan) saya dan sahabat2 sempat mengatur program ke rumah orang tua. pada asalnya kami mahu ke rumah anak yatim, tetapi oleh kerana terlalu banyak penganjur yang sudah lakukan aktiviti di sana, kami mengambil inisiatif ke rumah orang tua. berada di sana,sememangnya cukup mengesankan jiwa.

    dalam kekurangan anak-anak yatim itu , mereka masih lagi bertuah, kerana masih ada ruang untuk mereka mencari kehidupan lagi pada masa hadapan, tetapi orang tua di sana, seakan-akan sudah dilupakan. mereka mahu mengadu, meluahkan rasa tetapi kondisi mereka ada yang tidak mengizinkan. masa dan hayat mereka akan selamanya di situ-sampai waktu.

    Syukur kepada Tuhan, kita berada di tempat yang tidak teruji sebegitu, tetapi kita berada pada landasan yang 'memerhati', agar apa yang dilalui mereka, kita ambil sebagai sempadan buat kita terus berjalan.

    - :) jangan marah.. tumpah berceloteh sebentar di sini

    ReplyDelete
  6. Assalamualaikum.

    Adik-adik ni suka kalu orang luar yang meraikannya.. Pernah jugak pi umah anak-anak yatim di Perik, Kuala Nerang. Kecik-kecik lagi. Ada yang ditinggalkan macam tu saja. Yg penting kita ada usaha nak raikan adik-adik ni.

    p/s : Semoga Allah membalas jasa dan usaha kalian. ^_^

    ReplyDelete
  7. To naimah...

    Wa'alaikumusslam...

    Terima kasih atas coretannya di laman ini. Segala kesyukuran dipanjat kepada Tuhan kerana banyak kelebihan kita dapat berbanding insan2 yang kurang bernasib baek tersebut.
    Moga dengan kelebihan itu kita sentiasa menjadi insan yang bersyukur...=)

    ReplyDelete
  8. To Ckin Kembaq,

    Wa'alaikumussalam,

    Ya, mereka sangat suka jika ada orang datang meraikan mereka. Biasalah kehidupan yang sunyi dengan ketiadaan org yang tersayang di sisi seperti kita. Jadi sentiasalah memuliakan anak2 yatim ini.

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails